Pendaftaran Program Mudik Gratis Dapat di Akses Melalui Website

Yupz.net : Setelah absen karena pandemi COVID-19, Pemdaprov Jabar kembali menggelar program mudik gratis bagi masyarakat.

Lebih dari 12 ribu tiket gratis disediakan bagi masyarakat yang hendak mudik dengan tujuan Jateng dan Jatim. Dengan rincian sebanyak 6.501 tiket bus dan 5.954 tiket kereta api.

“Setelah beberapa tahun pandemi akhirnya Pemdaprov Jabar dapat memberikan manfaat bagi masyarakat yg ingin melepas rindu bersama keluarga di Lebaran tahun ini dengan menyelenggarakan Mudik Gratis,” ujar Gubernur Jabar Ridwan Kamil lewat ciutannya di media sosial.

Kepala Dishub Jabar A. Koswara menambahkan, mudik gratis akan diluncurkan 16 April di Terminal Cicaheum bagi pemudik dengan bus dan pemudik dengan kereta api dilepas di Stasiun Bandung.

“Tanggal 16 April diluncurkan di Cicaheum dan Stasiun Bandung. Juga di titik lain yang disiapkan seperti Bekasi, Cikarang dan Bogor,” ujar Koswara dalam Jabar Punya Informasi bertema Persiapan Angkutan Lebaran1444 H/2023, Kamis (13/4/2023).

Menurutnya, tidak ada syarat khusus untuk bisa mengikuti mudik gratis, cukup mendaftar melalui aplikasi Sapawarga, dan memilih titik keberangkatan serta tujuan akhir.

“Harus cepat ya, sebab sampai hari ini sekitar 80 persen untuk tiket bus sudah dipesan, sementara untuk KA masih cukup banyak,” ujarnya.

Untuk mudik gratis dengan KA, disediakan tiket KA Komuter dengan tujuan Purwakarta – Garut dan Bogor – Sukabumi. Setiap jam keberangkatan disediakan 100 tiket gratis untuk dua tujuan KA tersebut, hingga kuota habis dipesan. Berangkat mulai 15 April hingga 18 April.

Untuk masyarakat Jawa Barat yang akan mengikuti program mudik gratis dapat
mengakses pendaftaran melaui website https://mudik-dishub.jabarprov.go.id untuk pendaftaran mudik dengan bus maupun kereta jarak jauh dan regional antar kota/kab.

Adapun untuk KA lokal, pendaftaran melalui KAI akses dan akan dibuka sesuai ketentuan layanan reguler.

Untuk mudik gratis kali ini, Dishub Jabar tidak memesan/carter bus tetapi memesan tiket sesuai pendaftaran masyarakat. Dengan cara seperti ini maka PO Bus reguler dapat diberdayakan lagi untuk kebutuhan arus mudik.

“Kami memberdayakan angkutan umum, bukan menyewa bus wisata. Agar PO Bus bisa kembali merasakan pendapatan saat arus mudik. Jika nanti tiket tidak habis, akan dikembalikan dananya ke APBD. Tetapi saya kira akan penuh,” katanya.

Ia menambahkan sebelum keberangkatan mudik gratis, semua bus akan melalui pengecekan baik fisik kendaraan dan juga awak kendaraannya. Bus yang digunakan adalah yang memiliki 50 kursi per bus.

Pun begitu dengan para sopir bus akan dijamin kesehatan dan kebugarannya sehingga penumpang merasa aman dikemudikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *